Jumat, 29 Juni 2012

Naked Nature in Pulau Sempu: Super!!

Pulau Sempu
 Berdosa saya kalo langsung loncat nyeritain Flores padahal bekpek trip yang sama Mala belum selesai dikerjain *baru sadar*. Lagi-lagi ini modal denger cerita dari orang lain, waktu itu diceritain Om Nunu. Masih inget gak Om Nunu dan istrinya yang baik sekali? Kita sempet numpang di rumahnya selama di Lombok. Makan kayak orang kesetanan setiap hari dan kami masih difasilitasi dengan sangat menyenangkan. :)

"Itu si Andi baru abis dari Sempu katanya"
"Apaan itu Sempu om?"
"Katanya sih pulau, bagus"
"Oh, di mana tuh?"
"Di Malang sih ini bilangnya"
"Ke sana yuk Mal!"

Singkat cerita, sampailah kami di Malang yang dingin dan menyenangkan. Dengan bis antar kota yang ga punya rem. Turun kita di depan rumah sakit tentara. Masuk ke dalem, ke bagian kompleknya. Kembali numpang, kita ke rumah budenya Mala (am so sorry saya lupa namanya, Bude, jasamu takkan terhapus dari hatiku, aaauuumm).

Yang lucu dari perjalanan kali ini adalah: Shafa berhasil ngegaet satu anak ilang yaitu Nida Ul Jannah! Doi emang mau ke Malang buat nengokin adeknya yang lagi PKL di gunung apa itu (maafkan isi kepala saya yang seenaknya depak-depak info seperti itu).

"Nida, ikut ke Sempu yuk!"
"Apa itu?"
"Pulau katanya baguuusss"
"Oh yaudah boleh yuk"
"Pake sepatu ya, baju yang enak diajak jalan en senter"
"...oke.."
"Bawa koran juga ya kalo ada"

Lalu Nida meluncurlah dari Jakarta ke Malang. Sampai di Malang, makan rawon sebentar sambil nunggu Si Don Juan dari Surabaya, Mas Edo. Mas Edo ini sepupu entah dari mana jalurnya, pokoknya kita sodara (harap ngangguk berjamaah ya). Gak lama, dateng mas edo dengan mobil ala koboi-nya. Gak pake ac biar awet bensinnya, kita ikutin papan petunjuk yang ijo itu. Di tengah jalan, Mas Edo maksa beli ransum sebanyak-banyaknya.

"Di sana ga ada air bersih lho" kata Mas Edo
"apaaaaaa?" sambutan Nida yang penuh semangat

Sebelumnya, saya dan Mala udah sempet nyewa tenda dan lain-lainnya di DO-Rent. Itu bener-bener murah. Pol. Tenda itu kalo ga salah 25ribu per hari, kompor itu Rp 2500 per hari, trus matras Rp 1500 per hari. Mantep bener deh. Yang mau tau Do-Rent itu di mana, googling aja, ada kok. Saya juga nemunya dari Pak Google. :D

Perjalanan menuju Sendang Biru (dermaga) itu sekitar 4 jam. Kawasan hutan di deket dermaga itu bener-bener indah deh. Waktu itu saya lewatnya pas sore jam 4-an. Pas musim panas pula. Jalan naik-turun, sepi, kaca mobil dibuka. Pepohonan jati dan kawan-kawannya menjulang di kiri dan kanan jalan. Kadang, angin melepas kait daun yang memang sudah menguning. Lalu terjadilah sensasi alam yang memesona mata, angin dan daun menari di sekeliling pohon, cahaya matahari sore seakan jadi lampu di latar panggung. Indah sekali. Nikmatin pemandangan itu sambil dengerin lagu Kings of Leon-Back Down South. Ulalaaaa.. *ambil topi koboi*

Sampailah di dermaga pukul 5. Katanya sih suruh daftar di ujung sana, tapi si Mas Edo langsung aja nyusruk ke sebuah kapal. Tawar-menawar, jadi 100rb satu kapal buat pulang pergi. Nyebrangnya ga lama, cuma 5 menit deh. Kapal kami keren, ada dream catcher segede ban mobil di ujung kapal. :) Lalu, kami berdiri di depan "gerbang" Pulau Sempu. Yak! Petualangan dimulai!

Kata Mas Edo, perjalanan akan menghabiskan waktu sekitar 2 jam. Hutan polos khas musim kemarau menyapa kami. Tanah pijakan lumayan keras sehingga acara trekking kita tergolong lancar. Mentari sore masih menemani, malah membuat suasana semakin magis. Karena harus turun dari perahu di sebelum pantai, jadi sendal saya basah, otomatis licin. Karena bosan terpeleset sendal sendiri, saya memilih untuk lepas sendal daaaan, trekking nyeker itu really something! Beragam jenis tanah dengan kelembaban berbeda menggelitik kaki saya. Belum lagi dahan dan daun yang melintang di tengah jalan, seru deh! Tapi ya itu, harus hati-hati liat treknya.

Langit semakin gelap, tenaga makin tipis, keringat makin sadis. Nida yang biasanya rame kalo capek, ini tumben diem aja dan tetep lanjut jalan. 8 Jempol buat Nida :DDD. Lalu matahari benar-benar pamit mundur. Suara burung dan monyet semakin meramaikan deru nafas dan degup jantung kami.
"Kayaknya kita butuh senter deh," kata Mala.
"Aku ada! Tenang semua tenang!" lanjut Mas Edo dengan logat Jawa yang faseh sangat.
Dibuka kantong kecilnya, dikeluarkanlah senter pamungkas. Nafas sudah lega, mata melotot bahagia liat satu benda penyelamat di tengah hutan yang udah remang-remang parah ini. Dinyalain dong itu senter. Siap-siap maju seiring cahaya menyeruak dari senter. Eh ternyata batrenya mau abis!
"Ini mah terangan juga ngeliat pake mata sendiri!"
Ujung-ujungnya kita ngakak dan mau ga mau, tetap jalan dengan senter yang nyalanya bahkan lebih redup dari sebatang korek api.

Setelah capek gila-gilaan trekking hutan hampir 3 jam, kita akhirnya sampe di satu tebing yang kemiringannya hampir 50 derajat. Merangkaklah kami kayak kepiting takut jatuh. Sumpah buat anak males gerak macem kami, trekking kayak gitu udah keren super amit-amit. Apalagi rute trakhir yang lebaynya naujubilah. Wajar dong pas liat Segara Anakan, hati tiba-tiba membuncah, kepala tiba-tiba membesar dan berasa kita yang paling keren. Dalam hati saya udah siap-siap aja nih mau teriak pas nyentuh pasir laguna: Keren banget kita bisa sampe sini!

Di kepala kita, di laguna tuh bakal sepi. Karena di pulau ini kan ga ada penghuni. Berasanya kita aja yang bisa eksplore ke sana. Udah kebayang bakal bikin tenda di tempat strategis sambil menikmati malam dengan alam. Tapi oh tapiiiiiii.. pas kita nyampe sana, itu ramenya kayak Java Rockinland! (kebetulan hari itu emang lagi ada Java Rockinland di Ancol) Baru juga turun, udah digodain mas-mas yang lagi bakar-bakaran jagung.

Makin kaget pas mau bikin tenda. Penuh banget!! Nyari lapaknya harus modal senyum-senyum manis 3 bidadari ini. Ya ampun. Itu deret tendanya sampe lapis ketiga! Dahsyat sekali saudara-saudari! Singkat kata, dapet dong itu kita lapak, modal nyelap-nyelip kiri kanan. Masalahnya pas mau diriin tenda, kan senternya temaram banget tuh. PeEr dong, eh kiri-kanan kita kuatir, jadilah kita disenterin ada kali 7 orang. *berasa artis* Sudah ya cerita sayanya. Intinya sih mangkel, pengen berasa paling keren etapi ternyata ramenya kyk pasar malem. Ya namanya malem Minggu juga sih, pasti rame. 
di belakang masih rame rame rame bangettt


Malam di sana bener-bener cerah dan indahnya pol-polan deh. Pasirnya lembutttt sekali. Putih, bersih, lembut, kayak pantat bayi. Selesai makan malem, kita langsung tiduran sambil ngeliatin bintang. *berasa F4* Bintang kelap-kelip cantik di gorden hitam atas sana. Menghipnotis. Ga bosen liatnya. Biar makin dramatis, kami memakai earphone dan memasang soundtrack masing-masing. Waktu itu saya puter Temper Trap-Sweet Disposition, udah pas banget kan sama suasana, tapi Mas Edo ga punya music player, jadilah earphone setengah-setengah. Sambil ngeliatin langit, denger sweet disposition, tapi sayup-sayup masih denger suara orang gonjrang-gonjreng, godain cewe, curhat sama main bola. Sudahlah -______________________-

Lalu, sajian utama keindahan malam milik laguna Segara Anakan pun hadir. BINTANG JATUUHHHHH! Tau kan, anak slum area macem saya ini, ga pernah liat bintang jatuh kecuali di Planetarium. Jadi sekalinya liat yang beneran, di langit malam, itu bener-bener rasanya.. WAH BANGET! Teriak semangat banget sambil nunjuk ke arah bintangnya. Saat itu juga hati saya membengkak sebesar-besarnya, sambil menarik nafas dalam-dalam, Subhanallah ciptaanMu ya Allah. Indah sekali. :')

Lalu bintang jatuh kedua turun
ketiga
keempat
kelima...
hingga kesembilan.

Saya cukupkan menunggu bintang jatuhnya. Sembilan itu angka sempurna. Si tunggal yang terakhir. Sembilan adalah suatu jumlah yang banyak untuk ditempeli dengan harapan dan doa. Malam saya tutup dengan menarik nafas panjang dan melambaikan tangan dan mencium genit udara malam. Selamat tidur semesta, terima kasih atas pertunjukan alam yang memesona.
Diliat dari bukit

Paginya, kayak buka pintu Doraemon. Buka resleting tenda, liat pasir menghampar dan air di kejauhan, mentari di ujung tebing, udara dingin khas setengah 6 pagi, mesmerize! Masih bau iler, kita langsung naik ke bukit buat liat samudera. Sadis sekali ombaknya. Tapi lebih sadis lagi orang yang lari dari ujung bukit ke satunya lagi dalam 10 menit demi foto bareng temen-temennya. Belum cukup tuh amazenya, ada bukit karang paling tinggi di sana daaaannnn dipanjat aja gitu sama orang-orang. Itu beneran tinggi dan kalo menurut saya sih bahaya. Terjal dan ga ada pegangan sama sekali. Kalo jatoh ya dadah babay. Tapi ada aja gitu yang asik self potrait di ujung sana. Hebat emang orang Indonesia.
Itu deh yg pada naik ke ujung, hebat bener!
Selesai menikmati pemandangan samudera yang konon kalo clear sky bisa liat benua Australia itu, kita turun. Daaaaannnn ada seonggok perahu karet yang lagi nganggur di deretan tenda lapisan 2. Gak pake lama, kita langsung minjem. Owaaawww! Seru sekali main air pake perahuuuuuuuu! Air biru toska ini rasanya ga terlalu asin, tapi ngambangnya lumayan enak. Ga bau payau, dinginnya enak pula. Kayaknya saya bisa di dalem air sampe keriput saking enak, bersih dan cantiknya air itu. >.<
Pagi-pagi ngeliat kayak gini *guling-guling

Tiba-tiba, ada 2 orang cowo yang manggil-manggil kita. Dengan penuh kegeeran, kita nengok setengah niat.
"Mbak, numpang sampe pinggir boleh?"
"Boleeh"
"Nitip barang-barang yaa"
Mereka berdua, tapi yang minta numpang cuma satu. Sementara yang satunya lagi asyik berenang di air jernih. Nah, mas yang satu lagi nyangkutin tangan di buntut perahu. Terus saya kan ngeliatin gelagatnya, kok kayaknya takut ya.
"Itu airnya dalem lho" *panik*
"Mas takut dalem? Ga bisa berenang ya?" *saya dengan muka jahil*
"Iyooo" *nyengir polos tapi takut*
"Yo wesss!" Mas Edo langsung dayung perahu ke tengah laguna.
Dan keributan pun dimulai. Di tengah pulau tak berpenghuni yang harusnya tenang dan syahdu, ini ada kami, 3 anak dari Jakarta, 1 anak ilang dari Surabaya dan satu anak entah dari mana, merusak kombinasi ketenangan yang biasanya tercipta di sana. Teriak, kecipak-kecipuk, sampe mas itu udah pasrah, akhirnya kami kembalikan si mas ke tepian. Sampai tepian, dia masih tetep bilang terima kasih sambil nyengir. Baiknya.. *berkaca-kaca*
Sebelum dia jauh, kita sempet nyeletuk,
"Eh ini yang punya perahu nyariin ga ya?"
"Saya belum mau pulang kok, temen-temen saya masih di sana"
OH TUHAN DIA ITU YANG PUNYA PERAHUUUUU! dan kita bener-bener ngebully dia seada-adanya. Kalo saya jadi dia, udah habis saya cakar-cakarin kayaknya. Habis puas main air, kami pun ngembaliin perahu sambil mesem-mesem malu. Maaf ya mas, jasa dan kisahmu takkan kulupa. :DD
Begini caranya nikmatin pagi di Sempu *nongkrong teruss*


Sekian cerita kami di Sempu. Perjalanan pulang lancar, malah sempet sakit jantung karena papasan sama nenek-nenek yang gendong anak kecil, doi trekking santai gitu mau ke Segara Anakan. *sakit hati* Bahkan ada lho yang orang tua yang pake tongkat, dan lagi asyik nongkrong di tepi laguna. *miris sekali hati ini rasanya* 

Oh iya, kalo ke sini, pastiin bawa ransum dan air putih yang cukup. Karna di sana meski ada mata air, tapi lumayan jauh, bisa sejam lho menuju mata airnya. Terus, buat kamu para cewek-cewek, tisu basah is a must! BIG HIGHLIGHT: Tolong jangan buang sampah sembarangan dan jangan ragu buat ngangkut sampah yang ada di sana. Pas kita mau nyabutin pasak tenda, ternyata ada lho yang buang sampah dengan mendem sampahnya di bawah pasir. Kesel sekali liatnya. Alhasil, kami pulang bawa sekantong besar sampah. Yasudah, koar-koar tanpa aksi itu sia-sia, lebih baik diam tapi beraksi langsung. Jadilah traveler bertanggung jawab ya. :)

2 komentar:

maladevi mengatakan...

OMG, this is the true adventure!hahaha, willing to that again, but another places!

Emma Kristanti mengatakan...

Dear Becky and Mala...you two are SUPER AWESOME!!!
Gue Desember mau kesanaaa..siap2 gue tanya2 molo yaakk.. kalian harus jd penasehat travelling akuuu :)

*kecuupppsssss