Jumat, 09 November 2012

Tantangan Harusnya Diambil atau Dilewati?

Mimpi itu ga pernah seindah kenyataan..pada awalnya. Ga ada orang sukses tanpa usaha. Ga ada orang bisa pinter tanpa belajar. Walo ada juga sih orang cakep tanpa dandan dan ada orang yang udah kaya tanpa usaha.*nahlo :D

Mimpi saya ya bisa terus nulis sama bisa tetep jalan-jalan. Tuhan jawab mimpi saya. Jadilah saya jurnalis travel di media online hits ibukota. Karena iming-iming bakal ditempatin di Travel, saya oke-oke aja nih pas BKO di News. Tujuannya sih sederhana, biar anak baru tau gimana sih flow kerja di sini.

Menurut pasir berbisik, saya dan Putri (anak baru travel juga) cuma akan floating selama seminggu aja. Tapi nyatanya kita hampir 3 minggu di News. Kalo diinget sekarang, serunya bukan main.

Bayangin, setiap pagi nasib kita ke mana itu ditentuin sama sms dari Mas Gagah (korlip News). Sekali waktu saya bisa asik-asikan maksi di ruang kapolsek (mana saya lupa) trus tiba-tiba saya ada di ruang introgerasi, nanya-nanyain preman yang baru ketangkep.

Pernah juga setengah hari cuma nongkrong di pinggiran HI sambil komat-kamit semoga ada yang demo biar saya dapet berita. Ada juga yang ke dinas tenaga kerja. Ceritanya nungguin kelompok demo yang mau mediasi. Udah nunggu lama-lama, taunya mereka ga jadi dateng. Ya manyun.

Yang saya dan Putri ga akan lupa ya itu, pas jadi Ayu Tingting. Nyari alamat korban pesawat Cessna yang jatuh di Cirebon. Saya nyari satu rumah di kawasan Pejaten sementara Putri di kawasan Bintaro.

Alamat lengkapnya ada mas?
Ga ada Fa. Kamu cari ya. Namanya Ini.
Siyap

Dan pada siang yang cerah itu, saya nyusurin Pejaten. Clueless. Pertama excited. Lalu putus asa. Trus nelpon Putri deh.

Put! Gue gak nemu-nemu! Udah nanya sampe nongkrong sama kakek-kakek setempat! Lulusan S1 gini amat ya kerjaannya?! *Masuk ke kolong comberan*

Eh si Putri lebih merepet lagi.

Bintaro ada 9 sektor Piiii. Gue nyarinya dari sektor 1 iniii. *teriak ala Ayu Tingting.

Lalu adalah arahan disuruh ke kantor Walikota trus ke Lurah trus ke RT. Ternyata itu rumah sebelah rumah pak RT. Dan fyi, rumahnya di poltangan. Pas saya nyampe, ada anak Metrotv lg mangkal. Nyolok ya bawa mobil pemancar gitu. Kenapa pas udah ketemu alamatnya baru nongol itu mobil pemancar? *nangis di pohon nangka*

Pindah lah saya dan Putri ke Travel. Senang ya berita beda bahasan beda. Karena masih bertiga (sama Mas Faya, redpel Travel) berita masih seadanya. Flow kerja juga belum bener, masih bisa pulang jam 5 sore.

Lama-lama, Traveltroopers nambah 2 (Afif dan Sastri). Konten berita makin banyak. Pembaca mulai nyariin berita. So long goodbye pulang pas masih ada matahari.

Dari yang mulai naik berita jam 10 tiba-tiba ada piket pagi. Jam 7 udah mangkal di kantor. Naikin berita. Lalu ada lagi yang namanya Travel Highlight. Dari yang pulang jam 5 jadi jam 7 malem trus bisa kadang sampe jam 11 malem.

Capek? Jangan tanya.

Setiap ada kebijakan baru, pasti ada bibir-bibir yang cemberut. Setiap hari kerja makin berat. Belum lagi weekend juga masuk. Setiap 2 minggu sekali, hari kerja kita itu 6 hari. Mantep.

Trus kalo liputan ke luar banyak yang bilang enak soalnya bisa liburan, digaji pula. Oh you have no idea. Kita jalan-jalan seharian. Sambil nyari info tentang destinasi itu dan sambil foto semua spot. Udah seharian dikuras tenaga jalan ke sana-sini, malemnya kita tetep harus bikin berita buat besok. Seringnya, tidur jam 2 pagi bangun jam 7 pagi. Mangkanya ada sub judul Laporan dari (manaaa gitu). Malah, kalo event, abis event beres langsung kirim berita. :)

Awal-awal liputan, saya demam berat pulang liputan dari Bali. Afif mimisan pulang dari Manado. Sastri flu parah pulang dari..mana ya Sas? :D

Tapi apa saya nyerah? Tidak. :)

Kenapa?
Karena kerjaan saya bisa bawa saya ke mana-mana. Dari ngikutin SBY sampe nyari patung Bruce Lee.
Karena setiap hari di kantor saya masih bisa ketawa-ketawa sampe sakit perut sama Traveltroopers yang lovely maksimal itu.
Karena saya bisa belanja dengan gaji saya ini. *ituu yang paling penting
Karena akhirnya saya sadar. Ini tantangan. Bukan beban yang harus saya lempar-lempar.

Di sini saya bisa belajar jurnalistik. Teori plus praktek. Langsung dari yang jago. Bahkan kemarin ada kelas jurnalistik dari foundernya. Wiii keren ya. :D
Di sini saya bisa belajar ga introvert sama orang baru. Jadi wartawan ga mungkin ga ketemu orang baru dan ga mungkin ga nanya kan?
Perkembangan signifikan dari kerja di sini ya itu. Saya bisa kenalan duluan. :)

Hari ini pas setaun saya di sini. Masih jadi anak bayi kalo itungannya sih. Mangkanya masih harus terus belajar.  Belajar nerima tantangan dan belajar ngurangin misuh-misuh. :DD

Here's where i worked for a year and still going on. :)



1 komentar:

Darwin Arya mengatakan...

Tetap semangat :)